Pesawat Tempur Paling Canggih Saat Ini

1. Sukhoi T-50 (Russia)
Sukhoi T-50 yang merupakan pesawat generasi ke-5 milik Russia pasca bubarnya USSR mengembalikan kesetimbangan teknologi militer antara Russia dan USA. Pesawat yang ditunggu oleh publik russia ini akhirnya melakukan test terbang pertama kalinya Januari kemaren… Namun, pesawat anti radar ini tetap membuat Russia ketinggalan dalam hal teknologi Stealth dari amerika karena pesawat ini baru operasional pada tahun 2015, jauh ketinggalan dibanding F-22 Raptor yang masuk operasional pada 2005….
2. F-22 Raptor (US)
F-22 Raptor adalah pesawat tempur siluman buatan Amerika Serikat. Pesawat ini awalnya direncanakan untuk dijadikan pesawat tempur superioritas udara untuk digunakan menghadapi pesawat tempur Uni Soviet, tetapi pesawat ini juga dilengkapi peralatan untuk serangan darat, peperangan elektronik, dan sinyal intelijen. Pesawat ini melalui masa pengembangan yang panjang, versi prototipnya diberi nama YF-22, tiga tahun sebelum secara resmi dipakai diberi nama F/A-22, dan akhirnya diberi nama F-22A ketika resmi mulai dipakai pada Desember 2005. Lockheed Martin Aeronautics adalah kontraktor utama yang bertanggungjawab memproduksi sebagian besar badan pesawat, persenjataan, dan perakitan F-22. Kemudian mitranya, Boeing Integrated Defense Systems memproduksi sayap, peralatan avionik, dan pelatihan pilot dan perawatan.
3. F-35 Lightning II
F-35 Lightning II adalah hasil pengembangan dari pesawat X-35 dalam program Joint Strike Fighter. Pesawat ini adalah pesawat tempur berkursi tunggal, bermesin tunggal, yang dapat melakukan banyak fungsi, antara lain pertempuran udara-ke-udara, dukungan udara jarak dekat, dan pengeboman taktis. Pengembangan pesawat ini dibiayai oleh Amerika Serikat, Britania Raya, dan beberapa negara lainnya. Pesawat ini dikembangkan dan diproduksi oleh industri kedirgantaraan yang dipimpin oleh Lockheed Martin serta dua rekan utamanya, BAE Systems dan Northrop Grumman. Pesawat demonstrasi pertama kali terbang pada tahun 2000,[2] dan pesawat versi produksi pertama kali terbang pada 15 Desember 2006.

4. F/A-18 Hornet (US)
F/A-18 Hornet adalah pesawat tempur serang yang dirancang untuk bisa menyerang target darat maupun udara, dan memiliki kemampuan untuk ditempatkan pada kapal induk. Pesawat ini dirancang untuk Angkatan Laut dan Korps Marinir Amerika Serikat, dan digunakan juga oleh beberapa negara lainnya. Pesawat ini juga adalah pesawat demonstrator untuk Blue Angels sejak 1986.
5. Su-27 (Russia)
Sukhoi Su-27 (kode NATO: Flanker) adalah pesawat tempur yang awalnya diproduksi oleh Uni Soviet, dan dirancang oleh Biro Disain Sukhoi. Pesawat ini direncanakan untuk menjadi saingan utama generasi baru pesawat tempur Amerika Serikat (yaitu F-14 Tomcat, F-15 Eagle, F-16 Fighting Falcon, dan F/A-18 Hornet). Su-27 memiliki jarak jangkau yang jauh, persenjataan yang berat, dan kelincahan yang tinggi. Pesawat ini sering disebut sebagai hasil persaingan antara Sukhoi dengan Mikoyan-Gurevich, karena Su-27 dan MiG-29 berbentuk mirip. Ini adalah keliru, karena Su-27 dirancang sebagai pesawat interseptor dan pesawat tempur superioritas udara jarak jauh, sedangkan MiG-29 dirancang untuk mengisi peran pesawat tempur pendukung jarak dekat.
6. Su-35 (Russia)
Sukhoi Su-35 (kode NATO: Flanker-E) adalah pesawat tempur mutakhir yang digunakan oleh Angkatan Udara Federasi Rusia. Pesawat ini dikembangkan dari Su-27, dan awalnya diberi nama Su-27M. Pesawat ini dikembangkan untuk menandingi F-15 Eagle dan F-16 Fighting Falcon.
Pesawat ini sendiri merupakan seri flanker terakhir dan merupakan pengisi kekosongan generasi antara generasi 4 dan generasi 5, bisa dimasukkan dalam generasi 4++.[2] Pada tahun 2008 akan diadakan penerbangan perdana untuk ujicoba, pesawat ini memiliki kelebihan di kelincahan dan pergerakan diatas rata-rata.
7. Su-37 Terminator (Russia)
Sukhoi Su-37 (kode NATO: Flanker-F) adalah pesawat tempur multi-peran buatan Rusia. Su-37 adalah prototipe pesawat buru sergap dan serang berkursi tunggal, segala cuaca, yang dikembangkan dari Su-27. Pesawat ini melakukan tes terbang pertama kali pada bulan April 1996 dari Pusat Ujicoba Terbang ‘Zhukovsky’ di dekat Moskow.
Su-37 pake mesin baru AL-37FU dengan TVC sementara Su35 pake AL-35 yang engga ada TVC nya, Su-37 adalah pesawat Rusia pertama yang Full HOTAS.
8. Su-47 Berkut (Russia)
Sukhoi Su-47 Berkut (Golden Eagle) adalah pesawat prototipe buatan Sukhoi Rusia, pesawat ini adalah percobaan untuk proyek pesawat tempur berkemampuan supersonik. Keunikan dari pesawat jet ini adalah sayap utamanya yang tak biasa, sayapnya dalam posisi dibalik (lihat gambar). Tapi pesawat aneh ini cuma berstatus experimental, jadi tidak ada seekorpun yang masuk dinas Angkatan Udara. Pesawat ini berharga US$ 70 juta.

9. MiG-35 Fulcrum
Mikoyan MiG-35 (bahasa Rusia: ????????? -35, Nama kode NATO: Fulcrum-F) adalah pengembangan lebih lanjut dari MiG-29M/M2 dan teknologi MiG-29K/KUB. Hal ini digolongkan sebagai jet tempur generasi 4 + + oleh produsen. [2] Prototipe pertama adalah modifikasi dari pesawat yang sebelumnya menjabat sebagai demonstran model MiG-29M2.
Sejauh ini 10 prototip telah dibangun dan saat ini tunduk pada uji coba lapangan yang luas. [3] MiG-35 adalah sekarang diklasifikasikan sebagai pesawat menengah berat badan karena berat maksimum lepas landas telah meningkat sebesar 30 persen yang melebihi kriteria sebelumnya dari klasifikasi.
10. Eurofighter Typhoon (Britania Raya)
Eurofighter Typhoon adalah sebuah pesawat tempur multi peran delta-canard bermesin ganda super lincah, dirancang dan dibuat oleh sebuah konsorsium negara-negara Eropa yang dibentuk pada 1983. Dalam rancangan dia menyerupai pesawat tempur modern Eropa lainnya, Dassault Rafale Prancis dan Saab Gripen Swedia. Karena kombinasi kelincahan, fasilitas stealth dan sistemnya yang modern dia dipandang luas sebagai pesawat tempur hebat.
11. Dassault Rafale (France)
Dassault Rafale (atau “Squall” dalam Bahasa Inggris adalah pesawat tempur mesin ganda serbaguna bersayap delta dari Perancis yang dibuat oleh Dassault Aviation. Rafale diproduksi sebagai pesawat berpangkalan di darat dan di kapal induk milik Perancis. Pesawat ini juga dijual untuk kebutuhan ekspor. Meskipun beberapa negara menyatakan ketertarikannya untuk memiliki rafale, namun belum ada harga yang ditetapkan untuk pasar luar negeri.
12. Saab Gripen (Swedia)
Saab JAS 39 “Gripen” (Griffin) adalah sebuah pesawat tempur dari Swedia yang diproduksi oleh Saab. Pesawat ini dijual oleh perusahaan Gripen International, sebuah joint venture antara Saab dan BAE Systems. Pesawat ini sudah dipakai oleh angkatan udara Swedia, Ceko, dan Hungaria, serta sudah dipesan oleh Afrika Selatandan Thailand.
dalam merancang pesawat ini Saab memilih desain kanard yang tidak stabil. Kanard memberikan pitch rate tinggi dan hambatan yang rendah sehingga memungkinkan pesawat untuk terbang lebih cepat , lebih jauh dan mengankut lebih banyak beban.
Kombinasi sayap delta dan Kanard memberikan Gripen performa yang lebih baik dalam hal karakter terbang maupun lepas landas dan mendarat. Avionik yang total menyatu membuat pesawat ini mampu di “program”. Pesawat ini juga mempunyai perangkat perang elektronika internal, sehingga membuatnya mampu mengangkut beban maksimal tanpa mengorbankan kemampuan perang elektronikanya.
13. Mitsubishi F-2 (japan)
F-2 adalah pesawat tempur yang diproduksi oleh Mitsubishi Heavy Industries (MHI) dan Lockheed Martin untuk Jepang Udara Angkatan Bela Diri, dengan split 60/40 di bidang manufaktur antara Jepang dan Amerika Serikat. Produksi dimulai pada tahun 1996 dan pesawat pertama memasuki layanan pada tahun 2000. Dengan 2008, 76 pesawat pertama diharapkan dalam pelayanan, dengan total 9f24 airframes bawah kontrak.
14. Chengdu J-10 (China)
Chengdu J-10 (??, Jian-10) adalah pesawat tempur multi peran yang dirancang dan diproduksi Chengdu Aircraft Industry Corporation (CAC) untuk Angkatan Udara Tiongkok. Didesain sebagai pesawat tempur dan pesawat pengebom ringan segala cuaca.

Sumber: http://purdiyanta36.blogspot.com/2012/04/angkasa-pesawat-paling-canggih-saat-ini.html

5 komentar:

  1. makasih atas infor masinya. keren inih baru artikel asli kr abissssssssssss

    BalasHapus
  2. Saya suka artikelnya, singkat dan padat. Tapi kalau disambungkan dengan judulnya saya kurang setuju. Mohon maaf sebelumnya.
    Soalnya seperti yg Anda tulis sendiri bahwa T-50 belum operasional, masih dlm tahap pengembangan, jadi sebenarnya belum cocok dimasukan ke dalam daftar ini. Demikian juga dengan F-35/JSF, masih belum operasional. Setali tiga uang dengan Su 47, sampai kapanpun sepertinya dia akan hanya jadi pesawat eksperimen. Asutralia lagi minta supaya pesanan F-35 mereka dipercepat krn takut sama armada SU 27/30 nya TNI AU.

    Menurut saya yg sdh terbukti paling superior saat ini ya, F-22 Raptor (menyebalkan sekali mengakuinya). Pinginnya T-50 punya kemampuan yg kurang lebih sama nantinya, tapi ya, belum tahu.

    F/A 18 Hornet sudah sangat jauh di bawah SU 27/30, makanya saat ini Asutralia buru2 pakai Super hornet yg dilengkapi dg Growler untuk -paling tidak- menyamai kemampuan Su 27/30 TNI AU. Sambil menunggu F-35 mereka datang thn 2015.

    Jadi saya usul F/A 18 Hornet dikeluarkan dari daftar dan diganti dg Super Hornet yg lbh besar dan lebih berotot untuk bertanding dg SU 27/30.

    Sekian masukan dari saya. Sekali lagi mohon maaf kalau tulisan saya menyinggung perasaan.

    BalasHapus
  3. harus nya di tambah juga sukhoi su 35 bm, sukhoi pakfa T50 , f22 dan f35 di tahun 2014 kemungkinan 2013 sudah bisa digunakan oleh indonesia di jaman moderend robotik computerisasi auto

    BalasHapus
  4. bagus infonya gan...
    mampir ya di blog saya http://military-technology.blogspot.com/

    BalasHapus

Tentang Agama

Langganan Artikel

Ayo berlangganan artikel terbaru yang akan dikirimkan ke email anda, silahkan masukkan alamat email anda dibawah ini.

Social Media




© 2013 Asalasah. All rights reserved.