Narapidana Yg di Hukum Mati Yg Tenyata Tak Bersalah

Asalasah ~ Seorang ahli hukum dari Inggris, William Blackstone pernah berkata, "Lebih baik sepuluh orang bersalah di bebaskan daripada satu orang yang tidak bersalah menderita." Bahkan pengacara diindoktrinasi dengan konsep ini sejak awal pendidikan di sekolah hukum. Terlepas Apakah Anda mendukung hukuman mati atau tidak, kebanyakan orang akan setuju dengan pernyataan di atas. ada beberapa kasus di mana orang mungkin tidak bersalah dihukum karena suatu kejahatan yang tidak dilakukannya, beberapa bahkan dihukum mati. Sayangnya, kita tidak pernah bisa mendapatkan kesempatan untuk menemukan kebenaran. Baru-baru ini dimasukkannya bukti DNA dalam percobaan telah digunakan dalam beberapa kasus untuk melepaskan banyak orang tidak bersalah dihukum. Ada 7 kasus baru-baru ini orang-orang yang dianggap bersalah, tetapi tidak terbukti bersalah,setelah mereka dihukum mati.


1. Carlos De Luna dieksekusi mati pada tahun 1989 :http://asalasah.blogspot.com/2012/12/narapidana-yg-di-hukum-mati-yg-tenyata.htmlPada bulan Februari 1983, Wanda Lopez, ditikam sampai mati pada saat bekerja shift malam di stasiun pompa bensin di mana ia bekerja. Setelah perburuan singkat, polisi menemukan De Luna bersembunyi di bawah truk pick-up. Dimana Baru-baru ini ia dibebaskan dari penjara, tetapi melanggar pembebasan bersyaratnya dengan minum - minum di depan umum. De Luna mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak bersalah dan ia menyebutkan nama orang yang ia lihat di pom bensin sebelum kejadian pembunuhan tersebut.namun polisi mengabaikannya, juga fakta ba tidak terdapat setetespun darah korban pada dirinya, meskipun di TKP banyak  berlumuran darah. De Luna ditangkap terlalu cepat setelah kejahatan itu.Saksi mata tunggal untuk kasus itu, Kevin Baker, menegaskan kepada polisi bahwa De Luna adalah pembunuhnya .Di persidangan De Luna menyatakan melihat Carlos Hernandez sebagai orang yang dilihatnya di dalam pompa bensin sebelum terjadinya peristiwa pembunuhan tersebut, De Luna melihatnya dari seberang jalan dari bar tempat ia minum. Hernandez dan DeLuna yang sangat mirip dalam penampilan tetapi, tidak seperti DeLuna, Hernandez memiliki sejarah panjang penyerangan dengan menggunakan senjata tajam. dan dia berulang kali mengatakan kepada teman-teman dan kerabatnya bahwa ia telah melakukan pembunuhan itu. Teman-temannya menegaskan bahwa dia tertarik dengan Lopez juga. pengacara De Luna tahu tentang masa lalu kriminal Hernandez tapi mereka tidak pernah menyelidiki secara menyeluruh kejahatan sebelumnya. Pada tanggal 7 Desember 1989, Texas ,Carlos De Luna 27 tahun dieksekusi.


2. Larry Griffin Dieksekusi mati pada tahun 1995:Pada tanggal 26 Juni 1980 di St Louis, Missouri, 19 tahun Quintin Moss tewas didalam kendaraanya, karena ditembak. Kesaksian tersebut sebagian besar didasarkan pada kesaksian dari Robert Fitzgerald, criminal berkulit putih, yang berada di lokasi pada saat pembunuhan itu. Ia bersaksi bahwa ia melihat tiga orang kulit hitam di dalam mobil ketika tembakan ditembakkan dan bahwa Larry Griffin menembak korban melalui jendela mobil dengan tangan kanannya. Hal ini di sampaikan pengacara korban pada saat sidang pembunuhan pertama Griffin, dan dia tidak menentang kesaksian tersebut meskipun dirinya adalah kidal. Ia juga gagal membawa saksi alibi yang bersama Griffin pada saat pembunuhan itu terjadi.sidik jari Griffin juga tidak ditemukan di mobil atau disenjata, semua bukti terhadap dirinya adalah mendalam. Ada bukti yang menyatankan Fitzgerald dijanjikan pengurangan hukuman sebagai imbalan atas kesaksiannya. Jaksa juga gagal ke alamat dua saksi lain yang membenarkan bahwa Griffin tidak melakukan pembunuhan tersebut dan mereka menemukan tiga orang lainnya yang menguatkan keyakinannya bahwa Griffin adalah pelakunya, Griffin dieksekusi dengan suntikan mematikan pada tanggal 21 Juni 1995. Griffin mempertahankan hak tidak bersalah sampai dengan eksekusinya. Pada tahun 2005, seorang profesor Universitas Michigan Law School membuka kembali kasus ini. investigasi-Nya menyimpulkan bahwa Griffin tidak bersalah.


3. Ruben Cantu Dieksekusi mati pada tahun 1993 :Pada malam tanggal 8 November 1984, Ruben Cantu dan temannya David Garza, masuk ke sebuah rumah kosong di San Antonio yang sedang dalam pembangunan renovasi dan melihat dua orang sedang dirampok di bawah todongan senjata. Dua korban tersebut Pedro Gomez dan Juan Moreno,mereka adalah pekerja yang tidur di kasur lantai di lokasi konstruksi, menjaga barang-barabg kontruksi terhadap pencurian. para perampok tersebut mencoba mengambil uang mereka, dan terganggu oleh upaya Gomez saat berusaha untuk mengambil pistol yang tersembunyi di bawah kasur nya. Perampok tersebut menembak Gomez hingga tewas. Mereka berpikir telah membunuh kedua orang pekerja tersebut, kemudian meninggalkan TKP.Polisi menunjukkan foto-foto tersangka kepada Moreno , termasuk gambar Ruben Cantu, dan ia tidak dapat mengidentifikasi penyerangnya. Atas dasar tidak ada bukti fisik, dan hanya kesaksian Moreno , sehingga kasus tidak dapat dilanjutkan. Tetapi selanjutnya Juan Moreno mengatakan bahwa ia merasa mendapat tekanan dari polisi untuk mengakui keterlibatan Ruben Cantu. Sedangkan David Garza, teman Cantu, telah mengakui keterlibatannya dalam serangan, pencurian dan pembunuhan. Dia mengatakan masuk ke dalam rumah dengan anak laki-laki lain, dan tidak terlibat didalam perampokan, tetapi melihat pembunuhan terjadi, sayangnya David Garza tidak menyebutkan bahwa anak laki-laki lain yang bersamanya adalah Ruben Cantu , tanggal 24 Agustus 1993, Ruben Cantu pada usia 26 dieksekus dengan suntikan mematikan. permintaan terakhir-Nya adalah untuk sepotong permen karet, yang ditolak.


4. Spence David Dieksekusi mati tahun 1997 :Pada tahun 1982, David Spence dituduh meperkosaan dan melakukan pembunuhan terhadap dua gadis berumur 17 tahun dan satu anak laki-laki berumur 18 tahun di Waco, Texas. Dia menerima hukuman mati dalam dua persidangan atas pembunuhan. Muneer Deeb, seorang pemilik toko, menyewa Spence untuk melakukan pembunuhan dan dia juga didakwa dengan hukum mati. Dia menerima hukuman percobaan dan pada tahun 1993 dibebaskan.Jaksa membangun kasus terhadap Spence berdasarkan bukti bekas gigitan yang menurut ahli negara cocok dengan gigi Spence.dan Dua dari enam saksi penjara yang bersaksi di persidangan kemudian menarik kembali kesaksian mereka, dengan mengatakan mereka diberi rokok, hak istimewa televisi dan alkohol, dan kunjungan suami-istri untuk kesaksian mereka. Pasca eksekusi Spence's ,mantan pengacaranya memiliki studi panel buta di mana lima ahli mengatakan tanda gigitan tidak dapat dicocokkan dengan Spence's. Bahkan penyidik pembunuhan asli pada kasus ini mengatakan ia memiliki keraguan yang serius tentang kesalahan Spence, dan seorang detektif mantan polisi kota Waco yang terlibat dalam kasus ini mengatakan dia tidak berpikir Spence melakukan kejahatan. David Spence dieksekusi dengan suntikan mematikan pada tanggal 14 April 1997.


5. Jesse Tafero dieksekusi mati pada tahun 1990 :Pada pagi hari tanggal 20 Februari 1976, petugas Highway Patrol, Phillip Black , dan Donald Irwin, mendekati sebuah mobil yang diparkir di halte istirahat untuk pemeriksaan rutin. Jesse Tafero dan rekannya Sonia "Sunny" Jacobs juga Walter Rhodes ditemukan tertidur di dalam mobil. Kedua polisi tersebut melihat pistol tergeletak di lantai mobil mereka dan membangunkan ketiganya juga meminta mereka keluar dari mobil. Menurut Rhodes, Tafero kemudian menembak Phillip Black dan Donald Irwin dengan pistol, yang secara ilegal terdaftar atas nama Jacobs, setelah kejadian itu mereka melarikan diri dari TKP. Ketiga orang itu ditangkap dalam suatu hambatan yang di buat oleh polosi. Dan ditemukan Pistol di pinggang Tafero's.Di persidangan mereka, Rhodes bersaksi bahwa Tafero dan Jacobs yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu. Selanjutnya Jacobs dihukum seumur hidup dan Tefaro’s dijatuhi hukuman mati sementara Rhodes juga dihukum dengan hukuman seumur hidup. Rhodes pada tahun 1994 dikeluarkan dengan pembebasan bersyarat untuk perilaku yang baik. Karena juri telah merekomendasikan hukuman seumur hidup untuk Jacobs, pengadilan memutuskan hukuman untuk Jacobs 'penjara seumur hidup, tetapi tidak dengan Tafero's. dan Rhodes kemudian dibebaskan setelah setuju untuk tawar-menawar pembelaan. Sebelum pembebasannya, Rhodes mengaku beberapa kali bahwa dia tidak terlibat dalam penembakan itu. tetapi Sunny Jacobs mengklaim bahwa Rhodes lah yang menembak kedua polisi tersebut, bukan Tafero. karena Rhodeslah satu-satunya orang yang ditemukan jejak mesiu pada dirinya, Tafero dieksekusi oleh kursi listrik pada tanggal 4 Mei 1990.


6. Ellis Wayne Felker Dieksekusi mati pada tahun 1996:Ellis Wayne Felker adalah seorang tersangka dalam hilangnya seorang wanita Georgia, Evelyn Joy Ludlum pada tahun 1981,yang bekerja sebagai pelayan koktail. Dan selama kurun waktu 2 minggu polisi polisi melakukan pencarian, akhirnya tubuh Ludlum ditemukan di sungai kecil dalam kondisi diperkosa, ditikam dan dibunuh. Otopsi dilakukan oleh teknisi terlatih dan menemukan bahwa tubuh Ludlum telah mati selama lima hari. Informasi ini kemudian diubah setelah menyadari hal ini akan menghilangkan Ellis Wayne Felker sebagai tersangka. otopsi Independen menemukan bahwa tubuh Ellis telah mati tidak lebih dari tiga hari.Pada tahun 1996, pengacara Felker's menemukan bukti kotak,yang telah ditahan oleh jaksa penuntut termasuk bukti DNA dan pengakuan yang ditulis oleh tersangka lain. Bahkan hakim ketua di dalam pra pradilan kasus Felker menyatakan bahwa haknya untuk mendapatkan pengadilan yang adil telah terancam. Meskipun semua bukti meragukan , Mahkamah Agung Georgia menolak sidang baru untuk Felker atau memberikan lebih banyak waktu untuk menunjukan bukti-bukti baru dalam persidangan, Felker dieksekusi dengan kursi listrik pada November 15, tahun 1996 pada usia 48. Dan pada tahun 2000, seorang hakim Georgia memutuskan bahwa tes DNA dapat dilakukan dalam upaya pertama kali membebaskan orang , oleh pengadilan untuk yang dilaksanakan di Amerika Serikat. Hasilnya meyakinkan jika Felker bukanlah pembunuhnya.


7. Jones Leo, Dieksekusi mati tahun 1998 :Pada tanggal 23 Mei 1981 di Jacksonville, petugas polisi Thomas Szafranski tewas ditembakkan didalam mobil polisinya, ketika ia berhenti di sebuah persimpangan. Dalam beberapa menit, polisi merusak apartemen Leo Jones 'di mana mereka menemukan Jones dan sepupunya, Bobby Hammonds. Polisi kemudian membawa keduanya kekantor polisi untuk diinterogasi dan menjadikan Jones sebagai tersangka pembunuhan tersebut, dimana polosi mengklaim telah mendapat pengakuan dari Hammonds yang telah memberikan sebuah pernyataan, bahwa ia melihat Jones meninggalkan apartemen dengan senapan dan kembali setelah dia mendengar beberapa kali bunyi tembakan,pada tahun 1997, seorang perwira polisi pensiunan, Cleveland Smith, memberikan keterangan baru mengenai kasus Leo Jones, bahwa dia medapatkan pengakuan bahwa Jones adalah pelakunya melalui penyiksaan,Smith menunggu begitu lama kesaksiannya dikarenakan ia ingin mengamankan pensiunnya.Seorang Hakim Agung Florida Leander Shaw menulis bahwa kasus Jones 'telah menjadi "kuda warna yang berbeda". bukti baru ditemukan, Shaw menulis, "mendapatkan keraguan serius pada rasa bersalah Jones, Shaw dan satu hakim lainnya memilih untuk memberikan Jones hukuman percobaan. Namun mayoritas lima hakim memutuskan bersalah. Jones Leo dieksekusi oleh kursi listrik pada tanggal 24 Maret 1998.

Baca Juga: 



Sumber:http://al-rtv.blogspot.com/2012/12/7-narapidana-yang-diputuskan-tidak.html?m=1

2 komentar:

  1. dunia penuh ketidak adilan...
    memang seperti itu..

    BalasHapus
  2. semua orang rindu keadilan...
    tapi banyak juga yang ga adil

    BalasHapus

Liat AJA!! *New

Langganan Artikel

Ayo berlangganan artikel terbaru yang akan dikirimkan ke email anda, silahkan masukkan alamat email anda dibawah ini.

Social Media




© 2013 Asalasah. All rights reserved.